Rabu, 29 Februari 2012

Monyong, sayang

Belum apa-apa udah aja tanggal 29 ye. Februari udah mau kelar ini. Aku mau bagi-bagi cerita pas bulan februari ini.
Sesuai dengan judulnya, ya aku mau cerita tentang si Monyong. Hey, tapi bukan monyong, mulutku ya. Itu nama terindah buat kamera ku. Kenapa bisa dikasi nama monyong, ya gara-gara lensanya kan panjang. Jadi ya monyong aja. Ya, oke jadi gini ceritanya. Waktu itu tanggal 3 Februari tepatnya aku mau pulang kampung ke Sangata. Kepulanganku ke Sangata itu tanpa sepengetahuan orang tuaku, ceritanya sok-sok buat surprise gitu. 

Perjalananku hari itu emang bener-bener gak mulus. Pesawatku take off jam 14.20 WIB. Sudah kuperkirakan, dari Malang aku berangkat jam 10.00 WIB dengan menggunakan bis. Tapi gak tau kenapa ya? Kok hari itu, macetnya pol-polan. Aku baru nyampek jalanan apolo itu jam 12-an. Yah, dari situ macetnya sampek Porong. Wes gelisah, aku telfon bee. Kata bee pasti nutut, ya wes tak tinggal tidur aja. Tapi mulut sama tangan gak berhenti dzikiran, hehe.

Akhirnya, aku nyampek tol Porong itu jam 1 siang tepat. Habis gitu nyampek Bungur, aku cepet-cepet turun dari bis. Terus naik bis Damri yang ke Juanda. Aku sempet tanya ke Bapak supirnya, kira-kira waktu saya cukup gak Pak ya buat ke Juanda, penerbangan jam 14.20. Kata bapaknya sih, cukup dek. Bungur-Juanda cuma 25 menit. Aku lega masih bisa nutut.

Eh, kenapa di perjalanan mau ke Juanda ada acara macet lagi sih?? Wes aku gak berhenti lihat jam di tangan. Macet, banyak lampu merahnya lagi. Ya Allah ya Allah...
Akhirnya aku sampek juga di Juanda penerbangan domestik. Aku sampek Juanda kira-kira jam 2 lebih dikit.
Aku langsung check-in. Terus masuk ruang tunggu. Alhamdulillah masih banyak orang di ruang tunggu. Baru aja aku duduk, eh udah dipanggil buat masuk ke pesawat. Alhamdulillah, berarti telat dikit aja aku bisa bambong di Juanda.

Waktu itu, cuacanya agak buruk. Karena berkabut dan berangin, tapi pesawat gak di delay untungnya. Aku sampek Balikpapan jam 16.40 karena perbedaan waktu 1 jam antara Surabaya dan Balikpapan. Sampek di Balikpapan masih ada 6 jam perjalanan darat lagi buat sampek ke rumahku di Sangata. Akhirnya aku memilih naik travel, karena aku gak pernah naik bis di Kalimantan.

Eh, ternyata travel yang biasa aku pesen, baru bisa jemput aku di bandara Sepinggan jam 8 malam WITA. Akhirnya aku batalkan saja dan aku cari travel gelap. Maksudnya travel gelap itu, ya yang ditawari sama calo-calo gitu.
Akhirnya aku dapat travel juga, tapi belum bisa berangkat karena penumpangnya kurang 2 lagi. Akhirnya ada bapak2 yang datang. Kurang 1 penumpang lagi, nah nunggu penumpang 1 ini lama banget. Sampek akhirnya ada bapak-bapak yang ngancem klo gak jalan 10 menit lagi mau dibatalkan naik travel itu. Akhirnya jalan juga deh. Alhamdulillah, makasih ya pak.

Nah, karna tadi aku nunggu penumpang itu lama banget, jadi aku putuskan buat nunggu di luar travel. Aku duduk-duduk di halte gitu sambil makan. Nah di situ monyongku ketinggalan.
Dan begonya aku baru sadar setelah perjalanan sampek Samarinda. Aku kebangun dari tidur, ceritanya sih mau lihat foto-foto pas aku take di dalam pesawat tadi. Tapi setelah aku cari kok yang ada cuma tas isi laptop tok. Terus tas monyong ku mana??
Clingak-clinguk, senter-senter tetep gak ada. Malahan sempet di dalam hati aku bialang, "halah aku mimpi paling". Hehe

Beberapa lama kemudian, pak supir bilang, "ada yang merasa kehilangan?" Aku langsung buru-buru jawab. Ya aku bilang, aku kehilangan tas kamera, yang isinya kamera CANON 550D, HP NOKIA E63, charger HP SAMSUNG, kabel data, sama charger si monyong. Trus aku di suruh hubungin nomor orang yang nemuin barangku yang hilang itu. Katanya besok biar om sopir travel ini yang anter ke rumahku. Ya aku percaya aja. Gak nanya nama orangnya yang nemuin sapa. Gak minta nomor HP supir travelnya juga.

Waktu itu juga di perjalanan, mama udah missed call berpuluh kali. Ternyata mama tau aku pulang dari bee. Tapi tetep telfon mama gak tak angkat. Soalnya males, udah ngantuk banget sih.
Nyampek rumah, om supirnya bilang kalo kamera anaknya hilang ke papa mama ku. Mama mau mintak nomor hape supirnya, tapi keburu pergi.

Ya udah di rumah, papa mama bingung sendiri. Ya aku ceritain, bla bla bla....
Dan mereka memutuskan, besok Nina balik lagi ke bandara cari supir travel-nya.
Hah???? Gila gak kasian apa?? Baru juga dateng jam 3 dini hari, besok jam 8 disuruh ke Balikpapan lagi.
Emang sih, waktu itu nomor bapak-bapak yang nemuin kameraku hilang dengan tidak sengaja di panggilan keluarku. Aku baru tau, kalo di hape samsung elek-ku maksimal 20 panggilan yang bakal tersimpan di panggilan keluar. Dan aku telfon bee berpuluh-puluh kali, tapi gak di angkat-angkat. Ya jadinya nomor paknya hilang... -_-

Akhirnya besok pagi aku balik ke Balikpapan dan di temani mama. Alhamdulillah ya.
Sekitar jam 4 sore, Tommy, adekku telfon ke mama. Katanya kameranya udah dibalikkin sam om-om gitu.
Ya elaaaahhhhhhh... Trus aku sama mama, mau gak mau ya tetep lanjutin perjalanan ke Balikpapan. Naik travel sih, kalo mintak turun waktu itu juga, ya bakal diturunin di hutan-hutan gitu.
But, anyway. Alhamdulillah walaupun aku sama mama "klejingan" (rec: bahasa jawa).
Sampek di bandara Sepinggan aku sama mama malah makan sop buntut andalan di bandara. Hehe

3 komentar:

  1. Hello Nina, nice to know you!! :D
    I've follow your blog, could you follow me back
    thank U :)

    BalasHapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. Hai iena. Okay, but what
    's your blog link? I didn't found your link babe..
    :)

    BalasHapus